Rujak cingur dan budaya arek


Rujak cingur dan budaya arek

Salam sejahtera,

Kalau Jogjakarta terkenal dengan menu khasnya yang cenderung manis, gudeg, maka selera Jawa Timur yang pedas dan kuat cukup baik terwakili oleh rujak cingur.
Rujak cingur terkenal sebagai salah satu menu tradisional, tidak saja di Surabaya namun juga di banyak kota di Jawa Timur.
Menu khas seperti rujak cingur, selain rawon dan soto juga, cukup dapat teguh bersaing di tengah maraknya berbagai menu yang mengusung segala sesuatu yang bernuansa impor, mulai dari Mac..., KF ... Dan seterusnya. 

Di tengah suasana ekonomi yang mengharuskan kita untuk lebih jeli dengan anggaran, mari kita angkat kembali kecintaan akan masakan tradisional negeri ini.
Bahkan rujak cingur ini ada disebut syair lagu anak anak populer sejak era 60-an, yang mengangkat topik yang cukup marak akhir-akhir ini, budaya arek (1) :

Rek ayo rek

Rek ayo rek mlaku mlaku nang Tunjungan
Rek ayo rek rame rame bebarengan
Cak ayo cak sopo gelem melu aku
Cak ayo cak dolek kenalan cah ayu

reff:
Ngalor ngidul liwat toko ngumbah moto
Masio mung senggal senggol ati lego
Sopo ngerti nasib Awak lagi mujur
Kenal anake sing dodol rujak cingur

Jok dipikir Angger podho gelem mlaku
Jok dipikir angger podho gak duwe sangu
Mangan tahu jok dicampur nganggo timun
Malam minggu jok podho digawe nglamun

Versi 1.0: 13 maret 2020, pk. 15:29
VC


Comments

Popular posts from this blog

Waste to energy: dari Pegadaian ke PLTSa

PostScript: tanggapan seorang Ibu

Berkah di balik masalah: kisah Post-It Notes